Selasa, 26 September 2017 | 01:54

BMKG : Masyarakat Diminta Waspada, Ancaman Puting Beliung Bisa Terjadi

Akibat longsor jembatan ini terputus ll Bambang Subagio
Akibat longsor jembatan ini terputus ll Bambang Subagio

JAKARTA – Meningkatnya curah hujan menimbulkan banjir dan longsor dibeberapa tempat. BMKG memprediksikan curah hujan akan terus berlangsung, hingga Maret 2017 dan puncak hujan pada akhir Januari hingga awal Februari 2017 mendatang. Meningkatnya curah hujan akan berpotensi meningkatkan banjir, longsor dan puting beliung.

Berdasarkan rilis yang diterima dari, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, Minggu (27/12), bencana longsor kembali memakan korban. Hujan lebat memicu longsor di Desa Besani Kecamatan Leksono Kabupaten Wonosobo Provinsi Jawa Tengah, Sabtu (26/11) sekitar pukul 16.30 Wib.

Tanah longsor menimpa rumah milik Muchsin (35) di Dusun Besani, Desa Besani RT.06/01, Kec.Leksono. Longsor menimbun sebagian rumah dan seorang anak. Korban ditemukan tewas atas naman Achmad Ubadillah Ghifari (7).

“Akibat kejadian tersebut, korban mengalami kerugian jiwa dan kerugian materiil ditaksir Rp 35 juta. BPBD Kabupaten Wonosobo telah berada di lokasi untuk menyerahkan bantuan,” ujarnya.

Menurut Sutopo, kondisi rumah berada di bawah lereng rawan longsor. Sebanyak 40,9 juta jiwa penduduk Indonesia terpapar dari ancaman sedang, hingga tinggi dari longsor. Saat musim hujan banyak kejadian longsor yang menimbulkan korban jiwa dan kerugian ekonomi.

Di tempat lain, hujan lebat menyebabkan banjir yang menggerus pondasi jembatan, sehingga jembatan runtuh di Kali Sanggrahan di Dusun Wonorejo Desa Karangsono Kecamatan Karangrayung Kabupaten Grobogan.

Putusnya jembatan itu menyebabka akses jalan desa yang menuju Desa Suru Kecamatan Geyer dengan Desa Karangsono terhambat. Masyarakat terpaksa harus menempuh jarak sekitar 5 km.

Jembatan runtuh juga terjadi di Kabupaten Batang. Hujan yang berlangsung selama 4 jam di wilayah Kecamatan Bawang pada Jumat (26/11), menyebabkan terputusnya jembatan Kali dan jembatan Kali Putih. Banjir juga membawa material lumpur terjadi di Dukuh Rejosari Desa Pranten.

Jembatan Kaliputih di Sungai Belo Desa Deles panjang 8 meter dan lebar 4 meter runtuh, sehingga tidak bisa dilalui oleh masyarakat. Jembatan itu merupakan jembatan desa yang menghubungkan Dukuh Sidomulyo Desa Deles dengan areal sawah/ladang masyarakat. Nilai kerusakan sekitar Rp. 500 juta.

Banjir juga menyebabkan kerusakan saluran pipa air bersih Pamsimas Desa Soka Kec. Bawang dengan kerusakan senilai Rp 30 juta. Kerusakan juga menimpa saluran irigasi Lerek pada bendung di bawah Jembatan Kali Arus, yang mengancam areal sawah seluas 100 Ha di wilayah Desa Pangempon dan Desa Soka Kec. Bawang. Nilai kerusakan sebesar Rp.100 juta.

“Masyarakat dihimbau untuk meningkatkan kewaspadaan menghadapi banjir, longsor dan puting beliung. Ancaman akan meningkat seiring dengan meningkatnya curah hujan,”  kata Sutopo. (infojambi.com/A)

Laporan : Bambang Subagio

Kategori Trend

Tags: ,,,

Tanggapan Anda

Alamat email Anda tidak akan kami tampilkan.