Geopark Merangin Terlengkap di Dunia

PENULIS : TEGUH
EDITOR : M ASRORI S

Bupati Merangin, H Al Haris (kiri) di Kementerian Maritim (Foto/Teguh).

INFOJAMBI.COM – Bupati Merangin, H Al Haris, Kamis (4/7/2019) memaparkan potensi Geopark Merangin-Jambi, di Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman RI.

Tampak hadir dalam kesempatan Wabup Merangin H Mashuri, General Manager Geopark Merangin–Jambi, Asdep IV bidang Jejaringan Inovasi Maritim Latief Nurbana dan Gunawan Wibawa utusan dari Kemenpar.

H Al Haris mengupas, tentang kondisi Geopark dari mulai pengakuan Geopark Merangin ke Geopark Nasional, sampai pada upaya yang telah dilakukan Pemkab Merangin, terhadap keberadaan geopark.

“Kita telah membuat master plant Geopark Merangin, persiapan penilaian UNESCO pada 2015 lalu, sampai bantuan dari Kementrian PUPR untuk pembangunan sarana penunjang lokasi wisata Geopark Merangin,” ujar Bupati.

Penilaian Geopark Merangin-Jambi oleh UNESCO terang H Al Haris, menjadi standar dan tolak ukur serta bahan evaluasi untuk penilaian Geopark Merangin-Jambi kedepannya pada 2020 nanti.

”Sekarang kita sudah terbantu, dengan adanya badan hukum yang mengatur Geopark ini. Kementerian sudah banyak terlibat dalam pengelolaan pengembangan Geopark Merangin-Jambi ini,” ungkap Al Haris.

Geopark Merangin-Jambi lanjutnya, menurut para ahli geologi dari Indonesia dan Malaysia, yang sudah melakukan penelitian di sepanjang aliran Sungai Batang Merangin, beda dengan Gepark di daerah lainnya.

Para peneliti geologi itu berpendapat, Geopark Merangin merupakan Geopark terlengkap di dunia. Begitu juga menurut peneliti Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral RI yang telah melakukan penelitian selama tiga tahun.

“Merangin mempunyai keragaman geologi terkomplet, dibanding wilayah lain kata peneliti dari Badan Geologi, Ratdomo Purbo. Mereka juga menemukan Kaldera Merangin dan bukti gelogi awal terbentuknya Pulau Sumatera,” jelas Bupati.

Pemkab Merangin, kata H Al Haris, sudah menata infrastrukur dan pengelolaan Geopark Merangin-Jambi. Tinggal lagi, perlu dukungan dan bantuan Pemerintah Pusat dalam pengemasan kedepan akan seperti apa?

Untuk itu Al Haris mengaku, butuh arahan dan pembingan dari Pemerintah Pusat lebih lanjut, terhadap pengembangan Geopark Merangin-Jambi, sehingga pada akhirnya dapat meningkatkan ekonomi kerakyatan.

“Kami sudah menyampaikan ke Bappenas, tentang Geopark Merangin-Jambi ini. Semua Kementerian terkait harus berbuat untuk percepatan pengembangan Geopark Merangin-Jambi,” pinta Bupati.

Pada kesempatan itu, Al Haris juga memaparkan Kabupaten Merangin, kaya akan potensi wisata alam. Ada sebanyak 131 objek wisata alam, 31 objek wisata buatan, delapan objek wisata budaya dan 11 giosite.

Pemkab Merangin, telah menyiapkan langkah kebijakan, agar lokasi wisata alam itu, bisa menjadi daya tarik wisatawan berkunjung ke Kabupaten Merangin.

“Sekarang jarak tempuh wisatawan dari luar Provinsi Jambi, menuju Merangin sudah dekat, dengan adanya Bandara Bungo. Hanya butuh waktu satu jam bisa sampai ke Merangin. Saya yakin, objek wisata Merangin bisa bersaing,” tegas Bupati.

Sementara itu Latief Nurbana, Asdep IV Bidang Jejaringan Inovasi Maritim, mengatakan, kedepan akan dilakukan strategi promosi Geopark. Dari 15 Geopark Nasional di Indonesia, akan indentifikasi untuk dipromosikan satu Geopark pertahunnya.

“Setiap Geopark harus memiliki perencaan. Geopark itu tidak akan maju jika hanya dikelola oleh Pemkab saja, tanpa melibatkan masyarakat setempat. Untuk mengembangkan potensi wisata perlu dukungan komunitas setempat,” ujar Latief.

Dalam mengembangkan dan mempromosikan objek wisata itu, Latief, akan melibatkan pihak ketiga, agar bisa bekerjasama dengan Pemkab Merangin atau membantu program-program lainnya, guna pengembangan Geopark Merangin.***

Kategori Wisata - Seni - Budaya

Tags: ,

Tanggapan Anda

Alamat email Anda tidak akan kami tampilkan.