Jumat, 22 September 2017 | 18:32

Indonesia Tak Maju, Jika Paham Radikalisme Masih Bercokol

Jazilul Fawaid dalam diskusi empat pilar ll Bambang Subagio
Jazilul Fawaid dalam diskusi empat pilar ll Bambang Subagio

JAKARTA – Anggota MPR RI Jazilul Fawaid menegaskan, Indonesia tidak akan mengalami kemajuan berarti dan disegani di dunia global, jika paham radikalisme masih bercokol.

Negara Indonesia bisa berkembang ke arah kemajuan lebih  nyata, jika nilai-nilai luhur Pancasila diamalkan dengan baik dan bertanggungjawab, baik di bidang agama, sosial politik, ekonomi, industri, pendidikan, budaya, dan lain sebagainya.

“Indonesia bisa maju dan menjadi negara kuat, apabila masyarakat bisa berdampingan, meskipun beraneka ragam, suku dan agama,” kata Jazilul Fawaid, kepada wartawan di gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (14/11).

Politisi Fraksi PKB itu, meyakini nilai-nilai Pancasila, sangat mampu menjadi jembatan, agar terwujudnya keselarasan kehidupan umat beragama di republik ini. Dengan menghidupkan dan mengamalkan nilai nilai luhur Pancasila, diyakini akan mampu menghambat berkembangnya paham radikalisme di tanah air.

“Hanya saja, implementasi dan pelaksanaan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari,  akhir-akhir ini semakin luntur,“ katanya.

Jazil berpendapat, untuk memaknai nilai-nilai kepahlawanan yang diperingati setiap 10 November, sebagai buah perjuangan para pendiri bangsa ini, harus dengan cara mengamalkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, bermasyarakat berbangsa dan bernegara.

“Heroisme yang terkandung dalam nilai nilai kepahlawanan, adalah ketulusan, keihklasan dan kesungguhan, dalam pengabdian, perjuangan untuk melayani masyarakat di berbagai kehidupan, “ katanya.

Sejarawan JJ Rizal,  menyatakan, agar  nilai-nilai Pancasila, tetap berlaku sepanjang masa, maka  semua pihak  harus meletakkan kepentingan bangsa dan negara di atas segalanya.

Rizal mengakui, saat ini semakin sulit mencari pahlawan atau teladan dalam kehidupan sehari-hari, sehingga  harus kembali mengambil pelajaran dari para tokoh yang sudah wafat, khususnya mereka yang ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional.

“Mereka inilah yang telah mewariskan nilai-nilai kepahlawanan yang harus dilakukan oleh generasi muda sekarang dan di masa  mendatang,” kata Rizal. (infojambi.com/A)

Laporan : Bambang Subagio

Kategori Nasional

Tags: ,,

Tanggapan Anda

Alamat email Anda tidak akan kami tampilkan.