M Kece Dihajar Jenderal Polisi, MUI: Napoleon Bukan Orang Sembarangan

Editor Rahmad

M Kece babak belur dihajar Irjen Pol Napoleon Bonaparte di rutan Bareskrim Polri. (Ist)

INFOJAMBI.COM – Wakil Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI), Buya Anwar Abbas menilai Irjen Pol Napoleon Bonaparte memiliki alasan kuat kenapa sampai hati menyakiti Kece di rutan Bareskrim Polri.

Sebagai jenderal bintang dua Napoleon tahu betul konsekuensi hukum yang akan dihadapi jika main hakim sendiri.

“Kita tahu Napoleon itu bukan orang sembarangan dan bukan orang yang tidak mengerti hukum,” kata Buya Anwar, Senin (20/9/2021).

Menurutnya sebagai penegak hukum Napoleon tahu akibat hukumnya jika dia melakukan kekerasan kepada orang.

Mungkin karena Kece dinilai telah merendahkan martabat agama yang dianutnya yakni Islam maka Napoleon melakukan hal itu.

“Malah sangat-sangat mengerti bahkan beliau adalah salah seorang penegak hukum,” katanya.

Memang jika agamanya dan keimanannya dihina, diremehkan dan direndahkan maka sebagai manusia biasa dan sebagai manusia yang beriman tentu batas kesabarannya juga ada.

Buya Anwar meminta semua harus mengambil ibrah atau pelajaran berharga dari kasus yang terjadi antara irjenpol Napoleon Bonaparte dan saudara Kece ini.

“Setinggi apapun jabatan orang dan sehebat apapun pengetahuan orang tentang hukum tapi kalau agama dan keyakinannya diganggu maka yang akan berbicara selain rasio juga adalah keimanannya,” katanya.

Buya Anwar mengatakan, karena keimanannya diganggu dan diremehkan apalagi setelah melihat sikap si pelaku yang mencla-mencle dan tidak mau mengakui kesalahannya bahkan terkesan arogan serta memang punya niat tidak baik, maka Napoleon pun bertindak dengan menghajar yang bersangkutan.

“Dan karena dia sadar tindakannya itu menyalahi hukum maka diapun mengatakan saya siap untuk menanggung risikonya kata beliau,” katanya.

Oleh karena itu dari peristiwa ini ke depan kita harus benar-benar bisa menyadari bahwa masalah agama itu sangat sensitif.

Dia berharap agar negara dan para penegak hukum hendaknya benar-benar cepat tanggap bila ada masalah yang menyangkut pelecehan terhadap masalah agama.

“Ini penting dilakukan dan untuk menjadi perhatian kita semua agar persatuan dan kesatuan kita sebagai warga bangsa tidak rusak dan dirusak sikap dan perbuatan dari orang seorang atau segelintir orang,” katanya.

Napoleon Bonaparte menegaskan akan bertanggung jawab atas semua tindakannya kepada Muhammad Kece.

“Saudara-saudaraku sebangsa dan setanah air sebenarnya saya ingin berbicara langsung dengan saudara-saudara semua, namun saat ini saya tidak dapat melakukannya,” pembuka dalam surat terbuka Napoleon.

Berikut isi surat tersebut:

“1. Alhamdulillah YRA, bahwa saya dilahirkan sebagai seorang muslim dan dibesarkan dalam ketaatan agama Islam yang rahmatan lil alamin

2. Siapa pun bisa menghina saya, tapi tidak terhadap Allah ku, Al Quran, Rasulullah SAW dan akidah Islam ku, karenanya saya bersumpah akan melakukan tindakan terukur apapun kepada siapa saja yang berani melakukannya

3. Selain itu, perbuatan Kace dan beberapa orang tertentu telah sangat membahayakan persatuan, kesatuan, dan kerukunan umat beragama di Indonesia

4. Saya sangat menyayangkan bahwa sampai saat ini pemerintah belum juga menghapus semua konten di media, yang telah dibuat dan dipublikasikan oleh manusia-manusia tak beradab itu

5. Akhirnya, saya akan mempertanggungjawabkan semua tindakan saya terhadap Kece apapun risikonya

“Semoga kita semua selalu dalam perlindungan Allah SWT, dan hidup rukun sebagaimana yang ditauladani oleh para pendiri bangsa kita,” tulis Irjen Napoleon menutup surat terbukanya soal dugaan penyiksaan Muhammad Kece.***

Kategori Hukrim

Tags: ,,,,

Tanggapan Anda

Alamat email Anda tidak akan kami tampilkan.