Partai Demokrat : Keliru Menilai SBY Terlalu Banyak Mengeluh

Syariefuddin Hasan

JAKARTA – Wakil Ketua Umum, Partai Demokrat, Syariefuddin Hasan, mengatakan, ciutan Ketum Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), di twitter-nya menggambarkan keprihatinan Presiden keenam RI itu, terhadap berita fitnah dan hoax yang saat ini, merajalela di dunia media sosial (Medsos). Memberantas berita fitnah dan hoax itu tugas Pemerintah.

Saat ini kan, banjir berita fitnah dan hoax di negeri ini dan memberantasnya, menjadi tugas Pemerintah. Demokrat sebagai partai di luar pemerintahan, hanya bisa mengingatkan melalui DPR RI dan media sosial.

“Kalau SBY sebagai Ketum partai, tentu ada suatu jalur resmi yang harus dipakai dan jalur resmi itu tidak ada. Maka, satu-satunya media yang mudah-mudahan dapat didengar oleh siapa pun itu ya melalui medsos,” tegas anggota Komisi I DPR RI itu pada wartawan, di gedung DPR RI, Jakarta, Senin (23/1).

Karena itu, Syarief membantah, anggapan kalau SBY sering mengeluh melalui medsos, ketimbang menyampaikan langsung kepada pemerintah.


“Keluhan-keluhan itu disampaikan hanya pada saat-saat tertentu, saat ada permasalahan yang memprihatinkan. Jadi, keliru kalau SBY dikatakan terlalu banyak mengeluh. Masak enggak boleh prihatin? Masak mau dibiarkan,” ujarnya.

Ciutan SBY pada Jumat (20/1) itu berbunyi: “Ya Allah, Tuhan YME. Negara kok jadi begini. Juru fitnah & penyebar
“hoax” berkuasa & merajalela. Kapan rakyat & yg lemah menang? *SBY*”

Terpisah, politisi PDIP, Arteria Dahlan, menyayangkan kicauan Presiden RI ke-6 SBY, di tengah upaya Pemerintah bekerja keras untuk mempersatukan seluruh elemen bangsa saat ini. Sehingga kicauan SBY ibarat membangun bangunan pasir di tepi pantai, yang justru semakin membingungkan, apa maksud dan tujuannya serta ditujukan kepada siapa kicauan itu?

Menahan Diri

“Lebih baik semua pihak menahan diri. Khususnya mantan Presiden yang kini menjadi Ketum partai. SBY itu tokoh bangsa, Ketum parpol, Presiden RI ke-6, punya massa. Kalau beliau serukan semangat persatuan pastinya massa dan pendukung beliau akan patuh dan negara akan terbantu,” tegas Arteria Dahlan.

Arteria Dahlan

Sebaliknya, kalau membuat ciutan seperti itu, paling tidak massa pendukungnya menanyakan arah dan tujuannya ke siapa, belum lagi kita bicara rakyat secara keseluruhan, yang persepsinya macam-macam.

Untuk itu, Arteria mengingatkan, rakyat sudah lelah melihat akrobat politik saat ini yang cenderung tidak terkontrol dan tidak tahu akhirnya akan kemana, kasihan rakyat.

“Kembali lagi saya piker, bahwa yang dilakukan SBY itu, kurang tepat untuk bereaksi dalam bentuk apapun kecuali dalam substansi merekat persatuan dalam kebhinnekaan,” kata anggota komisi II DPR itu. (infojambi.com)

Laporan : Bambang Subagio ll Editor : M Asrori

Kategori Politik

Tags: ,

Tanggapan Anda

Alamat email Anda tidak akan kami tampilkan.