Pusakademia Latih Relawan Edukasi Daring Covid-19

Penulis : Tim Liputan || Editor : Wahyu Nugroho

INFOJAMBI.COM – Pusat kajian demokrasi dan kebangsaan (Pusakademia) tak henti-hentinya melakukan kreasi dalam upaya bersama memerangi wabah virus Covid-19, setelah melakukan serangkaian edukasi melalui webkusi dan terjun langsung memberikan bantuan sosial bagi masyaraka terdampak, hari ini Kamis (7/5/2020) Pusakademia membentuk dan melakukan pelatihan bagi Relawan Edukasi Daring Covid-19 (RED-C19).

Direktur Pusakademia Mochammad Farisi, LL.M menjelaskan bahwa latar belakang dibentuknya relawan ini adalah pertama, grafik/curva penyebaran pasien positif semakin hari semakin meningkat, setelah dua bulan sejak diumumkan presiden pada tanggal 2 Maret 2020, per 2 Mei 2020 kemarin, di Indonesia ada 10.843 kasus positif, sembuh 1.665 orang dan meninggal 831 orang.

Khusus di Jambi pasien positif grafiknya juga semakin naik, pada tanggal 4 April 2 orang, 11 April meningkat menjadi 4 orang, 18 April menjadi 8 orang, 25 April menjadi 21 orang, dan 2 Mei menjadi 32 orang positif.

Lebih parah lagi, selain permasalahan Covid-19 yang terus naik, berita hoax seputar Covid-19 juga meningkat di media sosial, tercatat lebih dari 300 kasus berita hoax dan disinformasi teridentifikasi oleh Menkominfo.

Tim Patroli Siber Polri juga mengindetifikasi 41 kasus tentang Covid-19. selain itu masyarakat juga belum teredukasi dengan baik terkait wabah ini, terbukti masih ada masyarkat yang tidak memakai masker, keluar rumah untuk aktiftas yang tidak penting, membuat stigma negative tentang pasien positif, menolak jenazah pasitif Covid-19, dsb.

Berdasarkan kajian Pusakademia, media sosial belum dimanfaatkan secara maksimal sebagai alat komunikasi, informasi, edukasi, dan motivasi (KIEM) yang baik tentang Covid-19 serta menangkal berita hoax. Padahal hasil Riset We Are Social “Digital 2020 menunjukkan bahwa Dari 272,1 Juta, 64% nya atau 175,4 Juta Penduduk Indonesia Menggunakan Internet, 59% atau 160 Juta orang dari Total Penduduk Indonesia Menggunakan Media Sosial, 96% Menggunakan Smartphone Untuk Berselancar Internet, dan Media Sosial yang Populer Digunakan: Youtube, Whatsapp, Facebook, Instagram, Twitter, line, FB Messenger, linked, Pinterest, dan Wechat

Untuk itu perlu dibentuk relawan edukasi daring covid-19 (RED-C19) yang bertugas melakukan komunikasi, informasi, edukasi, dan motifasi bagi masyarakat melalui kreatifitas dalam bentuk flyer atau bentuk lainnya yang berisi himbauan pemerintah dan conten-positif dari sumber yang resmi dan terpercaya.

“Perlu edukasi yang lebih terstruktur, massif dan sistematis mengenai bahaya dan solusi pencegahan penularan Covid-19 kepada masyarakat.

Pusakademia telah menggagas pembentukan Relawan Edukasi Daring Covid-19 (RED-C19) yang akan menjadi mitra pemerintah melakukan komunikasi, informasi, edukasi dan motifasi (KIEM) yang baik tentang Covid-19 melalui Media social”

Di markas PUSAKADEMIA di daerah Kota Baru, Ketua RED-C19 Bahren Nurdin, menambahkan bahwa jika media sosial dimanfaatkan secara baik dan terorganisir maka ribuan orang akan teredukasi. “Mari kita buat asumsi kasar. Jika masing-masing relawan memiliki 3 grup WA dan masing-masing grup ada 100 orang (300 orang), dan kita memiliki 518 relawan, maka dalam waktu bersamaan akan ada 155,400 orang yang akan menerima pesan positif. Wow, sangat besar!,” jelas Bahren.

Bahren juga memprediksi jumlah yang lebih besar jika dilakukan pada berbagai media sosial lain seperti IG, Facebook, Twitter, dan lain-lain.

Menyangkut teknis pelaksanaan, akademisi UIN ini juga menjelaskan bebreapa tahapan yang dilakukan.

Pertama, sejak 27 April – 07 Mei kami membukan pendaftaran dan sampai saat ini sudah lebih dari 500 orang relawan mendaftar dari 11 Kabupaten/Kota di Provinsi Jambi, selain itu kami juga melakukan koordinasi dengan berbagai stakeholder untuk bekerjasama, Alhamdulillah RED-19 didukung oleh Subdit Siber Ditreskrimum Polda Jambi, Gugus Tugas Covid-19 Provinsi Jambi, Wakil Rektor bidang kemahasiswa UIN STS Jambi dll,” tambahnya.

Kedua, masih kata Bahren, kami membangun website dan menyiapkan modul/buku saku bagi relawan, dan hari ini 7 Mei pembukaan dan pelatihan relawan dengan menghadirkan narasumber Direktur Reskrimsus Polda Jambi Kombes Pol. Edi Faryadi, Juru Bicara Covid-19 Provinsi Jambi Johansyah, Heri Novealdi Trainer Google News Initiative dan Ahli Epidemiologi FKM Unja Dr.Ummi Kalsum, SKM., MKM, dan

Ketiga, mulai 9 Mei pelaksanaan kerja relawan yaitu menghimpun informasi yang baik dan benar tentang Covid-19 dari situs dan akun medsos resmi yang telah ditentukan, misalnya situs/medsos resmi Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Kemenkes, BNPB, Menkominfo, dan Pemprov. Jambi, relawan akan melakukan kegiatan KIEM selama satu bulan dan bisa diperpanjang.***

Kategori Pendidikan

Tags: ,

Tanggapan Anda

Alamat email Anda tidak akan kami tampilkan.