Rapat Paripurna DPD Kembali Terbelah

Tiga Pipimpin Ketua DPD RI ll foto ” Bambang Subagio

JAKARTA – Rapat paripurna DPD RI, ke 11 masa Sidang ke IV Tahun Sidang 2016-2017,  Senin (8/5), kembali terbelah.

Pipimpin Ketua DPD RI, Oesman Sapta Odang, dengan Wakil Ketua DPD RI, Nono Sampono dan Darmanyanti Lubis, selain dihadiri anggota dan ketua komite perwakilan daerah se- Indonesia, rapat paripurna (Rapur) hanya dihadiri 79 senator dan 16 menyatakan izin.

Sementara sejumlah anggota yang tidak setuju digelarnya Rapur menyatakan tidak hadir di rapur tersebut.

Rapur DPD RI memiliki empat agenda,  Laporan Pelaksanaan Tugas Alat Kelengkapan DPD RI; kedua Pengesahan Keputusan DPD RI ; ketiga Pidato Penutupan Akhir Masa Sidang IV Thn Sidang 2016-2017 di gedung Nusantara V, komplek Parlemen Senayan, Jakarta.

Kubu penolak digelar rapur DPD, karena sidang tersebut dianggap tidak sah oleh kubu Gusti Kanjeng Ratu Hemas. Wujud protesnya dilakukan dengan tindakan menempelkan tulisan di karton/pamflet di samping atau di bawah foto seukuran poster di pintu perwakilan daerah.

Salah satu famplet penolakan

Setiap perwakilan daerah/provinsi terdapat empat foto, karena setiap provinsi diwakili oleh empat senator. Terlihat dari pantauan diantaranya còretan/pamflet di dinding perwakilan daerah Kepulauan Riau, Jawa tengah dan Jambi yang menolak dilaksanakannya rapur DPD RI.

Bunyi protesnya adalah, “Stop Pimpinan Ilegal!!! (Denti Eka Widi Pratiwi/Jateng)”, “Amar Ma’ruf Nahi Munkar Dukung yang Benar, Tolak yang Salah”!!! (Juniwati Mascjhun Sofwan/Jambi), “Tegakkan Hukum Selamatkan DPD!!!” (Djasarmen Purba/Kepri).

Sementara Ketua Komite I Ahmad Muqowam, saat menyampaikan laporan kinerja Komite I DPD, mengusulkan forum dan sekjen DPD untuk mengakhiri atau membersihkan pamflet yang menempel di dinding ruangan sejumlah perwakilan daerah.

“Marilah kita sudahi perbedaan ini. Selesai sidang paripurna ini tidak ada lagi perselisihan atau protes yang mengganggap pimpinan DPD ilegal,” ujarnya. (infojambi.com)

Laporan : Bambang Subagio ll Editor : M Asrori

Kategori Politik

Tags: ,

Tanggapan Anda

Alamat email Anda tidak akan kami tampilkan.