Terlalu Lama Kosong, Kursi Sekda Merangin Akhirnya Diisi Fajarman

Editor: Rahmad

Pelantikan berlangsung di Auditorium rumah dinas Bupati Merangin. (Ist)

INFOJAMBI.COM – Pj Sekda Merangin Fajarman akhirnya dilantik sebagai Sekda definitif oleh Bupati setempat, H Mashuri.

Pelantikan berdasarkan Keputusan Bupati Merangin nomor 363/BKPSDM/2021, di Auditorium rumah dinas Bupati Merangin, Jumat (01/10).

Dilantiknya Fajarman, kata bupati, setelah melalui proses pemilihan sekda, diawali dari assessment dua bulan lalu, sehingga tahapan-tahapan dari assessment sebanyak 31 orang menjadi tujuh orang.

‘’Tujuh orang itu kemudian diseleksi lagi melalui uji kompetensi karya tulis dan wawancara, sehingga mengerucut menjadi tiga orang. Nah tiga orang inilah yang kita kirim ke KASN dan ketiganya mendapat persetujuan,’’ kata Mashuri.

Kemudian KASN menyarankan peserta yang meraih nilai tertinggi pada tahapan assessment tersebut, yang akan menjadi Sekda Kabupaten Merangin.

‘’Sama-sama kita ketahui, Fajarman ternyata mempunyai kompetensi tertinggi dari 31 orang peserta assessment lainnya. Selain itu juga atas persetujuan Gubernur Jambi H Al Haris,’’ uajr Mashuri.

H Mashuri mengaku bersyukur, karena setelah sempat tiga tahun tidak mempunyai Sekda definitif.

Terpisah, Fajarman mengaku bersyukur. Namun sebenarnya dibalik itu ada tugas berat yang akan dilaksanakan untuk membantu bupati dalam melaksanakan tugas dua tahun kedepan.

‘’Pertama sama-sama kita ketahui kondisi Covid-19 sampai dua tahun kedepan masih ada imbasnya, kedua beban Kabupaten Merangin juga semakin berat. Dengan Covid-19, banyak yang terkontraksi,’’ujar Fajarman.

Terkontraksi itu, baik dana-dana perimbangan dan dana-dana lainnya otomatis berkurang, sehingga harus melakukan strategi-strategi, dimana dengan kondisi yang ada, bagaimana Kabupaten Merangin tetap bisa bertahan.

Selain itu, untuk penerapan reformasi birokrasi harus melakukan pembenahan-pembenahan, mengembalikan sesuai dengan kompetensinya masing-masing dan melakukan pelayanan kepada masyarakat.

‘’Pelayanan kepada masyarakat itu, tidak lagi melakukan pelayanan prima lagi, tapi bagaimana bisa melakukan pelayanan yang sudah terakreditasi dan standarisasi. Ini memang berat dengan waktu yang singakat, mohon doa dan dukungan semua,’’ kata Fajarman. (Teguh)

Kategori Daerah

Tags: ,,,,

Tanggapan Anda

Alamat email Anda tidak akan kami tampilkan.