Terpilih Sabagai Direktur Walhi Jambi Periode 2021-2025, Ini Visi-Misi Bedul

Sumber : jernih.id || Editor : Redaksi

INFOJAMBI.COM – Pemilihan Direktur Wahana Lingkungan Hidup Indoensia (Walhi) Provinsi Jambi periode 2021-2025 digelar hari ini, Rabu (31/3/2021).

Pada pemilihan ini, Abdullah atau yang akrab disapa Bedul berhasil unggul atas calon lainnya, yakni Oscar dengan perolehan 6 suara dan Oscar 4 suara.

Abdullah pada penyampainnya mengatakan visinya yakni, merebut, mengembalikan dan menata kedaulatan wilayah kelola rakyat dari penguasaan industri ekstraktif, menuju tatanan kehidupan rakyat Jambi yang adil, bermartabat dan berkelanjutan.

Perjuangan merebut wilayah kelola yang dilakukan diseluruh wilayah yang menjadi basis–basis perjuangan WALHI Jambi dikatakannya adalah akumulasi dari timpangnya penguasaan dan pemanfaatan sumber daya alam, ketimpangan terhadap akses wilayah kelola adalah akar dari persoalan konflik yang belum tuntas hingga hari ini. Dari banyaknya skema yang ditawarkan oleh pemerintah, belum mampu menjawab apa yang jadi kepentingan rakyat banyak, proses kesepakatan yang lahir dalam skema yang ada tidak mencerminkan apa yang menjadi keinginan,kemauan dan kebiasaan masyarakat yang sudah ada.

“Akses dan keberlanjutan pengelolaan sumber daya alam yang ada , belum mencerminkan kebiasaan dan tata kelola yang bersumber dari pengetahuan lokal, duplikasi sistem pengelolaan sumber daya alam masih menjadi persoalan hari ini,” kata Bedul.

Kedepannya diharapkan kedaulatan dalam pengelolaan sumber daya alam harus kita rebut, dan yang sangat penting adalah bagaiamana pengetahuan lokal dalam pengeloaan sumber daya alam dapat menjadi pengetahuan baru yang terdokumentasi dengan baik dan menjadi sumber pembelajaran yang efektif dan referensi berbagai pihak, sekaligus bukti bahwa rakyatlah pemegang penuh kedaulatan atas sumber daya alam.

Penataan kembali ruang dan wilayah yang ada sesuai dengan fungsi dan pemanfaatannya akan menjadi pekerjaan bersama yang harus dilakukan, kapasitas diri dan lembaga menjadi sangat penting untuk ditingkatkan, karena ide, konsep dan gagasan akan menjadi ruang pertarungan yang sengit dan kita harus bisa bersaing, menaikkan posisi tawar kita lebih tinggi sebagai lembaga advokasi dan kampanye , juga menyiapkan basis masa yang kritis, terdidik dan siap bertarung dalam merebut akses wilayah kelola dan keberlanjutan lingkungan.

“Hal ini searah dengan tujuan WALHI mendorong terwujudnya pengakuan terhadap hak atas lingkungan hidup dan dilindungi serta dipenuhinya hak asasi manusia sebagai bentuk dari tangung jawab negara atas pemenuhan sumber – sumber kehidupan rakyat,” uajrnya.

Adapun pada misinya, ia mengatakan untuk misi pertama yakni, Mensamarasa dan mensamaratakan hak dan kewajiban dalam menjalankan mandat rakyat Jambi pada seluruh komponen WALHI Jambi.

Kemudian untuk misi kedua, menyatukan dan menguatkan solidaritas jaringan untuk membangun kekuatan perlawanan terhadap kejahatan sumber daya alam di Jambi.

Misi ketiga, menguatkan Kampanye dan dukungan publik, dalam penyelamatan lingkungan hidup dan hak-hak hidup secara adil dan lestari di Jambi.

“Bersama seluruh komponen WALHI Jambi, lembaga jaringan dan rakyat Jambi, untuk melakukan upaya mendorong kebijakan Pemerintah Jambi untuk lebih berpihak pada keselamatan rakyat dan keberlangsungan lingkungan hidup di Jambi,” kata Bedul pada misi terakhirnya. ***

Kategori Lensa

Tanggapan Anda

Alamat email Anda tidak akan kami tampilkan.